Desa Berkah Kecamatan Bojong Genteng Sukabumi, Jadi Desa Percontohan Ketahanan Pangan dari Pekarangan

85
views
Dirjen Hortikultur, Suwandi (kanan) bersama Kades Berkah Kec Bojong genteng Sukabumi, Andri (tengah) (foto: Humas kementan)
Dirjen Hortikultur, Suwandi (kanan) bersama Kades Berkah Kec Bojong genteng Sukabumi, Andri (tengah) (foto: Humas kementan)

Mediatani.co – Jakarta, 22 Oktober 2018. Kementerian Pertanian (Kementan) Republik Indonesia terus mendorong pemanfaatan pekarangan secara optimal guna menyediaan pangan yang cukup seperti cabai dan sayur-sayuran. Bahkan, mendorong pemanfaatan pekarangan yang lebih luas untuk ditanam komoditas buah-buah dan juga kopi, di antaranya klengkeng, jeruk dan durian.

Pasang iklan

Kali ini giliran Desa Berkah, Kecamatan Bojong Genteng, Sukabumi disambangi oleh Direktur Jenderal Hortikultura, Suwandi pada Minggu kemarin (21/10). Di daerah ini, untuk menghasilkan sayur-sayuran tidak perlu denga lahan sawah atau berskala luas.

“Pemanfaatan pekarangan sangat potensial sekali menyediaan pangan yang cukup dan beragam, minimal bagi keluarga, sehingga produksi pangan tidak hanya pada lahan sawah. Dengan demikian, pekarangan jika dikelola dengan baik dari aspek hulu sampai hilir, dipastikan juga meningkatkan pendapatan masyarakat”. Ungkap Suwandi pada awak media kemarin (21/10).

“Pemanfaatan pekarangan agar dilakukan maksimal. Masyarakat untuk memanfaatkan lahan pekarangannya. Kita optimalkan dapat ditanami beragam jenis tanaman yang bisa memenuhi ketersediaan pangan bagi keluarga,” jelasnya.

Pada aspek hulu, dijelaskan Suwandi, Kementan menyalurkan bibit secara gratis disertai dengan pendampingan yang intensif. Di Desa Berkah ini, Kementan memberikan bantuan bibit cabai, klengkeng, jeruk, durian untuk ditanam di pekarangan rumah.

“Ke depan, kami akan bangun pasar lelang dan industri kecil yang siap menampung hasil panen. Jadi selain hasilnya bisa cukupi kebutuhan rumah tangga, juga kelebihan bisa dijual sehingga memberikan pendapatan,” pungkasnya.

Kepala Desa Berkah, Andriyansyah mengatakan pemerintah desa memiliki program utama yakni swasembada sayur-sayuran melalui pemanfaatan pekarangan. Program ini sudah berjalan 2 tahun lalu, sehingga hingga saat ini kebutuhan sayuran masyarakat dipenuhi sendiri.

“Kami punya program khusus ada 12 inovasi, salah satunya Pirus yakni Pipir Diurus. Artinya wajib memanfaatan pekarangan baik di depan maupun belakang rumah untuk tanam sayur-sayuran,” ujarnya.

Pria yang akrab disapa Andri ini mengatakan merealisasikan program pemanfaatan pekarang ini tidak begitu sulit karena masyarakat memiliki semangat dan kesadaran yang tinggi untuk menyediakan pangan sendiri dari pekarangan. Karenanya, pemerintah desa hanya menyediakan bibit sayuran, sementara masyarakat menyediakan sendiri sendiri polibag yang terbuat dari limbah bangunan.

“Target kami 2019 swasembada sayuran dari pekarangan. Masyarakat tidak perlu lagi beli di pasar. Sepenuhnya dipenuhi dari budidaya sendiri di pekarangan dan masyarakat pun malah bisa pasok sayuran ke pasar,” pungkasnya.