Hebat! Mahasiswi Ini Bawa Petani Indonesia Lampaui Jepang

Ciptaannya, Tekhnologi Union Monitoring Harumkan Nama Bangsa

8894
views

“Teknologi ini sangat efektif dan efisien. Sebab, petani jadi tidak perlu membuang-buang air atau pupuk. Petani juga bisa mengontrol ladangnya dari jauh. Tidak perlu setiap hari datang ke ladang. Mungkin si petani bisa sambil usaha apa, gitu, perekonomiannya kan menjadi semakin naik,” lanjutnya.

Pasang iklan

Nyaris setahun berlalu setelah menciptakan Union Monitoring, Aini dkk masih terus mengembangkannya.

Mereka berupaya agar temuannya juga bisa mengidentifikasi atribut lain, salah satunya bagaimana mendeteksi serangan hama. Oleh sebab itu, mereka pun masih membiarkan Union Monitoring yang dikembangkannya hanya dengan modal Rp 1,5 juta itu sebagai prototipe.

“Kami belum punya izin resmi untuk dipasarkan, masih sebatas prototipe. Tapi kami sangat serius mengembangkan ini. Kami juga terus berkonsultasi dengan pakar pertanian agar teknologi kami nantinya semakin mantab dan tepat guna,” ujar dia.

Melampaui Jepang

Membantu petani Indonesia, menurut Aini, adalah tujuan dari teknologi yang ia dan kawan-kawannya kembangkan. Ia melihat potensi pertanian Indonesia luar biasa besar. Namun, belum dioptimalkan.

Kesejahteraan petani, sang ‘pemberi makan’ bangsa pun berada di level terendah. Di sisi lain, cewek yang mengidolakan Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil itu juga seakan tidak terima, masih banyak komoditas pertanian di Indonesia merupakan hasil impor.

Halaman Selanjutnya (4/4) ==>