Padang Kekurangan Lahan Pangan Produktif

215
views
sawah. shutterstock

Mediatani.co — Harus diakui bahwa saat ini Kota Padang, Sumatra Barat mengalami kekurangan lahan pangan yang produktif. Data dari Pemerintah Kota Padang mencatat, lahan pertanian di dalam kota hanya mampu memenuhi 30 persen kebutuhan pangan. Sisanya, 70 persen komoditas pangan masih harus dipasok dari luar Padang.

Menanggapi situasi ini, Wali Kota Padang Mahyeldi Ansharullah berharap agar warganya dapat memanfaatkan lahan kosong di sekitar rumah sebagai area produktif pertanian dan perkebunan.

Pemanfaatan lahan yang masih menganggur menurutnya bisa mengurangi ketergantungan Kota Padang terhadap pasokan pangan dari daerah lain. Langkah ini juga diharapkan bisa menjaga stabilitas harga pangan.

“Masyarakat diharapakan bisa memanfaatkan lahan produktif di sekililing rumah,” kata Mahyeldi, Kamis (23/11).

Disamping itu, Mahyeldi menilai bahwa penting dilakukan pembinaan terhadap masyarakat. Menurut dia jajarannya hingga level RT/RW agar bisa memberikan edukasi yang baik kepada masyarakat terkait pemanfaatan lahan di sekitar rumah untuk produksi pangan.

Sementara itu, Kepala Dinas Pangan Kota Padang Zalbadri membeberkan, saat ini Kota Padang masih memiliki dua kelurahan yang terkendala dalam menyediakan bahan pangan ini. Keduanya yakni Kelurahan Bukit Gado-Gado Padang Selatan dan Kelurahan Bungus Padang Selatan. “Di dua kelurahan ini masih rentan terhadap bahan pangan. Ini diakibatkan akses jalan yang susah. Selain itu juga sosial masyarakat yang kurang baik,” katanya.

Zalbadri menjelaskan, sejauh ini Dinas Pangan Kota Padang sudah melakukan usaha melalui Dinas Pertanian Provinsi Sumatra Barat dengan memberikan bibit tanaman berupa bibit manggis, pepaya, dan benih ikan.

“Diharapkan ini mampu menunjang ketersediaan pangan di Kota Padang yang berbasis lokal, bergizi, dan berimbang,” jelasnya.