MediaTani – Seluas 197 hektare areal pertanian  di Klaten dipastikan gagal panen selama Musim Tanam, Januari 2015-Maret 2015. Kendati mengalami gagal panen, Dinas Pertanian (Dispertan) Klaten tetap optimistis mampu mewujudkan target pertanian tahun 2015 yang mencapai 394.800 ton.

ilustrasi

Berdasarkan data yang dihimpun Solopos.com di Dispertan, hasil produksi padi di Klaten selama Musim Tanam I mencapai  62.688 hektare. Padahal, target tanaman padi di Musim Tanam I mencapai 62.885 hektare. Terjadinya fenomen gagal panen di Klaten disebabkan beberapa faktor, seperti bencana banjir sebagaimana yang terjadi di Gantiwarno, Cawas, Bayat, Karangdowo; bencana kekeringan, seperti di Karanganom, Juwiring, Gantiwarno, Cawas, Karangnongko; serangan hama seperti di Wonosari, Polanharjo, Juwiring, Karanganom.

“Hasil Musim tanam memang ada lahan yang gagal panen. Itu masih sangat wajar. Nanti di Musim Tanam
II, kami optimistis target produksi padi di Klaten bisa melampui hasil MT I [dari 394.160 ton padi menjadi 394.800 ton padi]. MT II nanti didukung  beberapa faktor, seperti sarana dan prasana alat pertanian, iklim yang menunjang, ketersediaan pupuk,” tutur Kepala Bidang (Kabid) Tanaman Pangan dan Hortikultura Dispertan Klaten, Joko Siswanto, saat ditemui wartawan Selopos di ruang kerjanya Selasa (19/5/2015).

Baca Juga  Presiden BEM Faperta Unhas: Petani Butuh Pengetahuan Manajemen

Pada kesempatan itu, Joko Siswanto menjamin sepanjang Musim Tanam II tak akan terjadi kelangkaan pupuk. Kebutuan pupuk di beberapa daerah di Klaten sudah dijadwal sesuai Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK).

“Pupuk sudah berlimpah ruah di Klaten. Tidak ada yang namanya kelangkaan. Kalau ada yang menyebut langka, biasanya disebabkan keterlembatan pengiriman. Tapi, hanya terjadi 1-2 hari. Selebihnya, lancar kembali,” ujarnya.

Sebelumnya, Kepala Dispertan Klaten, Wahyu Prasetyo, megimbau kepada para petani agar membeli pupuk sesuai RDKK. Seandainya ada kekurangan pupuk di suatu daerah tertentu, dirinya mempersilakan distributor atau pengecer menyetok pupuk tambahan yang diambilkan dari alokasi bulan berikutnya.

“Para petani harus membeli pupuk sesuai RDKK. Kalau tidak berdasarkan itu, otomatis tidak dilayani. Ini harus dipahami petani [ketersediaan pupuk menjadi salah satu hal penting dalam menunjang suksesnya panen raya di Klaten,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here