Home / Inspiratif

Kamis, 4 Juni 2015 - 16:21 WIB

Hadapi El Nino, Kementan Siapkan Bantuan 20.000 Pompa

Ilustrasi Sawah Yang Mengalami Kekeringan

MediaTani – Kekeringan akibat Elnino akan berlangsung sampai Agustus 2015. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika memperkirakan kondisi tersebut berada di level sedang dengan dipole mode index normal dan anomali suhu muka laut (SST) dari normal sampai hangat. Sebanyak 102 wilayah zona musim (29,8 persen) akan memasuki musim kemarau pada April 2015, 99 wilayah (28,9 persen) pada Mei 2015, dan 84 wilayah (24,6 persen) pada Juni 2015.

Menanggapi hal tersebut, menteri pertanian Amran Sulaiman berkomentar sederhana dan tetap bersikap tenang karena keadaan tersebut biasa saja. Menurutnya pengaruh alamiah karena El Nino terhadap musim kemarau tahun ini tak terlalu signifikan.

Baca Juga :   Mentan Harap Bulog Dapat Serap Beras Petani

“El Nino-nya juga biasa,” kata Amran di Kementerian Pertanian, Jakarta, Rabu, 3 Juni 2015.

Kendatipun demikian, Amran mengakui telah mempersiapkan antisipasi dari keadaan tersebut. Dirinya mengungkapkan bahwa Kementerian Pertanian sudah menyiapkan 20 ribu unit pompa air untuk mengantisipasi kekeringan selama musim kemarau 2015. Pompa air itu untuk menanggulangi kekeringan yang menimpa 198 ribu hektare lahan di seluruh Indonesia.

“Ada di 96 kabupaten,” tutur Amran.

Amran mengakui, langkah antisipasi terhadap kekeringan tahun ini, juga sudah mempertimbangkan prediksi datangnya El Nino. Untuk itu, kementerian telah membentuk tim yang bertugas memetakan dan menanggulangi kekeringan di wilayah endemik.

“Semua yang tak memungkinkan pompanisasi sendiri kami kirimi pompa,” ucap Amran.

Baca Juga :   IPB Launching PPKS Pertama Di Indonesia

Terpisah, pengamat pertanian dari Jasper Institute, Ihsan Arham saat dihubungi tim mediatani.com menerangkan bahwa badai El Nino memang penting untuk diantisipasi. Dampaknya akan sangat dirasakan di daerah yang dekat dengan samudra pasifik seperti Indonesia.

“Pada saat El nino terjadi, suhu permukaan laut di Samudera Pasifik naik. Sehingga pola angin dan curah hujan yang ada di atasnya berubah. Perubahan tersebut banyak membentuk hujan di Samudera Pasifik sedangkan di daerah Australia dan Indonesia menjadi kering.” Terang ihsan.

Ihsan menambahkan, keadaan tersebut perlu diantisipasi serius oleh pemerintah khususnya dalam penyediaan air. Karena ketersediaan air sangat mempengaruhi produktifitas lahan pertanian(NI)

Share :

Baca Juga

Inspiratif

Mentan Ajak Bank BUMN Untuk Kerjasama Bantu Kredit Petani

Inspiratif

KSAD Mendukung Lahan Abadi Pertanian

Inspiratif

Menteri BUMN ; Kinerja Bulog Cukup Baik
Pengunjung berpose di gapura candi (foto:LAD)

Inspiratif

Candi Gedung Songo, Jejak Sejarah di Punggung Bukit Ungaran

Inspiratif

Anggaran Pertanian 26 Kabupaten Bertambah Lagi

Inspiratif

Menteri Pertanian Ingin Jadikan Kabupaten Bone Percontohan Pertanian

Berita

Cangkang Telur Bisa Diblender lalu Dijadikan Pupuk, Ini Sederet Manfaatnya!

Inspiratif

Efisiensi Lahan, Petani dari Desa Netampin Kembangkan Mina Padi