Tanaman pertanian vertikal dapat umbuh sepanjang tahun (DW. com)

Mediatani – Dengan suhu tinggi dan kelangkaan air, Emirates mungkin tampak sebagai tempat yang tidak mungkin untuk pertanian. Namun, karena coronavirus dan perubahan iklim meningkatkan keinginan untuk ketahanan pangan, dapatkah pertanian vertikal menjadi solusinya? 

“Ketika saya memberi tahu orang-orang bahwa saya akan menanam tomat di padang pasir, mereka mengira saya gila,” Sky Kurtz, pendiri Pure Harvest Smart Farms, mengatakan kepada DW. 

Dengan rata-rata 12 hari hujan setahun, kurang dari 1% tanah subur, lokasi padang pasir dan tingkat impor 80% untuk makanan, Uni Emirat Arab (UEA) tampaknya merupakan tempat yang tidak menguntungkan untuk mendirikan pertanian.

Kurtz adalah salah satu dari beberapa pengusaha yang menggunakan teknik pertanian berteknologi tinggi untuk meningkatkan produksi tanaman di Emirates. Pure Harvest membangun rumah kaca pertama yang dikendalikan iklim di Abu Dhabi pada tahun 2017.

Didorong oleh kondisi gersang dan keinginan untuk ketahanan pangan yang lebih besar, negara ini berinvestasi jutaan teknologi – seperti pertanian vertikal – yang dapat membuatnya menjadi pelopor pertanian yang luar biasa.

Pertanian vertikal dapat menumbuhkan beragam tanaman yang berbeda dengan menumpuknya di bawah pencahayaan LED di rumah kaca yang dikendalikan iklim dan menyiraminya dengan sistem kabut atau tetes. Prosesnya disesuaikan dengan kebutuhan spesifik setiap tanaman, menghasilkan panen tinggi, panen sepanjang tahun.

“Dibutuhkan 30 hingga 40 hari untuk menumbuhkan sayuran hijau di lapangan. Kita dapat menanam tanaman yang sama dalam 10 hingga 12 hari,” kata Marc Oshima, salah satu pendiri Aerofarms. Perusahaan menerima dana dari Kantor Investasi Abu Dhabi untuk membangun pertanian vertikal indoor terbesar di ibukota, dengan 800 tanaman yang berbeda, pada tahun 2021.

Kelangkaan air dan ketergantungan bahan bakar fosil

Teknologi ini menggunakan lahan minimal dan air hingga 95% lebih sedikit daripada pertanian konvensional. Sistem hidroponik menempatkan akar tanaman langsung ke dalam larutan berbasis air dan kaya nutrisi dibanding tanah. 

Sistem “loop tertutup” ini menangkap dan meresirkulasi semua air, daripada membiarkannya mengalir – berguna untuk negara seperti UEA yang menderita kekurangan air yang sangat tinggi.

Secara global, pertanian menyumbang 70% dari penyerapan air tawar, dan UEA mengekstraksi air tanah lebih cepat daripada yang dapat diisi ulang, menurut Pusat Internasional untuk Pertanian Biosaline (ICBA). 

“Air sangat mahal di UAE, tetapi energi murah karena disubsidi,” kata Jan Westra, pengembang bisnis strategis di Priva, sebuah perusahaan yang menyediakan teknologi untuk pertanian vertikal. 

Lingkungan yang dikontrol secara artifisial adalah energi yang intensif karena AC dan lampu LED membutuhkan sumber listrik yang konstan. Ini membawa kehidupan di gurun bisa datang dengan biaya lingkungan yang tinggi. 

Sebagian besar energi itu berasal dari bahan bakar fosil yang menghasilkan karbon, bahkan ketika negara Timur Tengah merasakan dampak perubahan iklim. Pada tahun 2050, suhu rata-rata Abu Dhabi diperkirakan meningkat sekitar 2,5 ° C dalam skenario bisnis seperti biasa. Selama 70 tahun ke depan, pola curah hujan juga diperkirakan akan berubah.

Mengintegrasikan energi terbarukan 

Meskipun Pure Harvest sedang membangun pertanian bertenaga surya di negara tetangga Arab Saudi, operasinya di UEA mendapatkan listrik dari jaringan nasional intensif karbon. Berinvestasi lebih banyak dalam energi terbarukan “adalah tujuan kami,” kata Kurtz . 

Dia mengatakan perusahaan belum menetapkan target energi bersih tetapi sedang mengerjakan berbagai proyek tenaga hijau, termasuk rencana untuk mengintegrasikan tenaga surya yang dihasilkan di UEA ke dalam operasinya. 

Namun, Willem van der Schans, seorang peneliti yang berspesialisasi dalam rantai pasokan pendek di Universitas Wageningen di Belanda, mengatakan keberlanjutan dan energi bersih harus “melekat dalam teknologi dan dimasukkan dalam rencana ketika memulai pertanian vertikal.” 

Dia berpendapat bahwa banyak perusahaan pertanian vertikal tidak berkelanjutan dalam hal energi karena mereka masih melihat daya bersih sebagai “tambahan” opsional. 

Ismahane Elouafi, direktur jenderal ICBA yang didanai pemerintah di Abu Dhabi, mengakui bahwa pertanian vertikal memiliki beberapa cara untuk dilakukan sebelum mencapai “kesinambungan nyata,” tetapi ia yakin inovasi itu “menjanjikan”. 

“Penyimpanan baterai yang ditingkatkan, lampu LED yang semakin efisien, dan panel surya yang lebih murah akan membantu,” tambahnya.

Solusi untuk menghemat energi

Pada tahun 2050, pemerintah UEA ingin menghasilkan hampir setengah energinya dari sumber yang terbarukan. Fred Ruijgt, seorang spesialis pertanian vertikal di Priva, berpendapat bahwa penting untuk memasukkan faktor transportasi dan pendinginan ke dalam perhitungan.

Pertanian vertikal menggunakan lebih banyak energi untuk menanam tanaman daripada pertanian tradisional, tetapi karena tanaman ditanam secara lokal, mereka tidak harus diangkut melalui udara, laut, atau truk dalam jarak jauh.

“Penghematan energi sulit untuk dihitung secara tepat, tetapi keuntungan dari tanaman yang ditanam secara lokal sangat besar,” katanya, seraya menambahkan bahwa tanaman yang ditanam di pertanian vertikal tidak hanya menggunakan lebih sedikit air dan pestisida, tetapi mereka juga memiliki umur simpan yang lebih lama karena waktu transportasi yang cukup minim. 

Keamanan pangan dan coronavirus

Pada tahun 2018, UEA menetapkan visinya untuk menjadi pusat produksi pangan lokal berteknologi tinggi. Perusahaan dan investor telah berbondong-bondong ke wilayah itu, tertarik oleh tarif pajak perusahaan 0%, biaya tenaga kerja rendah dan energi murah. 

Dengan bantuan mereka, UEA bertujuan untuk mengurangi ketergantungannya pada impor dan membuat sistem pangannya lebih tahan terhadap goncangan seperti perubahan iklim dan pandemi. 

Oshima dari Aerofarms mengatakan pandemi coronavirus telah membawa “apresiasi yang lebih besar tentang betapa rapuhnya rantai pasokan dan menimbulkan pertanyaan tentang keamanan pangan.” 

Ketika UEA melakukan lockdown pada bulan April, pasokan impor barang yang mudah rusak seperti sayuran jatuh, sedangkan bisnis pemasok lokal berkembang pesat. Elouafi dari ICBA mengatakan bahwa mereka telah membantu menjaga persediaan UEA selama pandemi. 

“Dengan bantuan produksi pangan lokal dan impor yang memadai, sama sekali tidak ada kekurangan pangan di UEA,” kata Elouafi kepada DW. Namun, perubahan iklim merupakan ancaman yang jauh lebih kompleks bagi negara dalam jangka panjang. 

Mengingat kemungkinan dampak perubahan iklim pada produksi pangan, ia mengatakan pertanian vertikal telah menunjukkan itu adalah “Rencana yang layak secara ekonomi bahkan dengan kondisi iklim yang ekstrim.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here