Home / Nasional

Senin, 17 Juli 2017 - 14:08 WIB

Kabar Gembira Bagi Pelaku Usaha Gula Kelapa

Mediatani.co – Gula kelapa yang diperoleh dari sadapan nira adalah salah produk agroindustri  yang memiliki prospek pemasaran yang tinggi Ke depan. Nira kelapa yang dipanaskan untuk mengurangi kadar air mengandung banyak unsur-unsur bermanfaat bagi tubh. Gula kelapa kaya mineral seperti kalium, seng, dan magnesium serta vitamin dan asam amino lain. Tentu saja gula kelapa lebih kaya dibandingkan pemanis lain, seperti sirup maple, madu, atau gula pasir yang tidak memiliki dasar mineral.

Selain itu, menurut The Philippine Food and Nutrition Research Institute, gula kelapa memiliki indeks glikemik sebesar 35 sehingga lebih aman terhadap kesehatan dibandingkan gula pasir yang memiliki indeks glikemik sebesar 64.

Kuliner khas yang kaya dengan rasa dan membutuhkan gula. Gula Kelapa menjadi pilihan yang tepat untuk Beragam makanan seperti minuman dawet, es campur, dodol, getuk, dan kuliner lainnya merupakan kuliner yang membutuhkan gula sebagai bahan utama maupun tambahan. Dengan harga gula yang dapat dikatakan murah, banyak oknum pembuat gula yang ingin mendapatkan keuntungan lebih dengan menambahkan bahan kimia sebagai pengawet agar hasil yang instan dan harga yang lebih murah.

Baca Juga :   Petani Sewa Pesawat Untuk Angkut Buruh Panen Imigran

Nira sebagai bahan utama dalam pembuatan gula merupakan bahan yang mudah mengalami perubahan fermentatif akibat aktivitas mikroorganisme selama penyadapan. Nira yang telah terkontaminasi oleh mikroorganisme akan mengalami proses fermentasi, sehingga sukrosa yang terdapat di dalam nira akan berubah menjadi alkohol dan selanjutnya berubah menjadi asam asetat. Bahan kimia yang biasa ditambahkan sebagai pengawet nira kelapa seperti natrium bisulfit, natrium metabisulfit, serta natrium benzoat.

Penggunaan bahan kimia untuk mengawetkan nira selama proses penyadapan secara berlebihan dapat menurunkan kualitas gula. Efek yang paling umum terjadi akibat penggunaan pengawet secara berlebihan adalah timbulnya rasa yang tidak enak. Selain mempengaruhi rasa, hal tersebut juga dapat menginduksi terjadinya asma, menyebabkan timbulnya rasa panas, dan gangguan pada bagian abdomen, serta dapat merusak thiamin dalam tubuh.

Badan POM RI (2012), juga menyatakan paparan jangka pendek dapat menyebabkan iritasi, reaksi alergi, gatal, bersin, dan asma. Apabila tertelan dapat menyebabkan muntah, gangguan pencernaan, kesulitan bernafas, bersin, asma, gejala seperti orang mabuk, sedangkan pada paparan jangka panjang dapat mengakibatkan sesak pada paru (kongesti).

Baca Juga :   Garam Mahal, Ikan Asin Tidak Lagi Asing

Dengan latar belakang tersebut, 5 mahasiswa dan mahasiswi Universitas Jenderal Soerdiman yang terdiri dari Kiki Faysh Fauzy, Eviyana mahasiswi Farmasi, Vivi Santoso, Durrotun Ekha An Nuur mahasiswi Biologi dan Hernandia Nurzaman mahasiswa Keperawatan membuat tablet effervescent sebagai fermentation inhibitor (pengawet alami) yang efektif, praktis, dan higienis sebagai solusi untuk mencegah terjadinya proses fermentasi yang dapat merusak gula kelapa.

Kiki Faysh Fauzy menyatakan pengawet alami Tablet Effervescent telah terbukti memiliki aktivitas menghambat perkembangan mikroorganisme. Pengujian telah dilakukan pada gula kelapa di desa Candinata, Kecamatan Kutasari, Purbalingga.

Selain itu, Durrotun Ekha An Nuur bersama dosen pembimbingnya, Dr. Purwanto,SP., MSc, menyatakan bahwa pengawet alami Tablet Effervescent ini yang didanai oleh Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia dalam ajang Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) akan segera dipatenkan. *

Share :

Baca Juga

Nasional

Demo Bergejolak, Presiden Jokowi Tinjau Kawasan Food Estate di Kalteng

Nasional

Gowa Sukses Mandiri Produksi Benih Jagung Hibrida
Traktor Hasil Modifikasi dari Daihatsu Taft

Nasional

Kreatif, Traktor Dari Daihatsu Taft Ini Jadi Sorotan Netizen
Pembicara media gathering IFADS 2019

Berita

Cara Memenuhi Kebutuhan Pangan 300 Juta Penduduk Indonesia di Tahun 2030
Wisata Kebun Raya Balikpapan

Nasional

Wisata Kebun Raya Balikpapan, Mulai dari Rumah Anggrek hingga Konservasi Tumbuhan Kayu Indonesia

Agribisnis

Petani Inspiratif, Lulusan IPB Ini Sukses Bisnis Tanaman Buah

Berita

DPR : Pembiayaan KUR Petani Harus Tepat Waktu

Berita

Kebijakan Subsidi Pertanian Tidak Efektif Turunkan Harga Pangan