Kakek Andy Jadi Petani Terakhir, Satu-satunya Petani yang Tersisa di Kampung Halamannya

Busrah Ardan - Mediatani.co
  • Bagikan
Andy/petani terakhir di silicon valley/ist

Mediatani – Seiring dengan berkembangnya industri, lahan pertanian semakin lama semakin berkurang. Begitu juga profesi petani yang semakin lama semakin ditinggalkan.

Hal itu tidak hanya terjadi di Indonesia, namun di luar negeri, seperti contohnya di Silicon Valley, California. Di sana, petani ladang menjadi pekerjaan yang semakin ditinggalkan.

Generasi yang baru sangat sedikit bahkan hampir tidak ada yang ingin meneruskan profesi menjadi petani.

Andy/petani terakhir di silicon valley/ist

Bahkan sebagian besar anak petani pun pasti menginginkan pekerjaan yang lain selain petani.

Pemikiran mengenai banyaknya pekerjaan lain yang lebih baik daripada menjadi petani menjadi salah satu yang mempengaruhi jumlah petani yang terus berkurang.

Padahal di luar negeri sekalipun, sebagaimana diketahui teknologi pertaniannya sudah canggih, pasar yang mendukung hingga lahan yang masih tersedia, faktanya juga mengalami kekurangan petani.

Seperti yang dilansir, Kamis (8/4/2021) melalui laman food.detik.com, yang juga melansir dari Growing Produce (4/6) sosok Andy Mariani menjadi satu-satunya petani buah yang tersisa di Silicon Valley, kampung halamannya.

Sejak tahun lalu, dirinya resmi menjadi satu-satunya petani setelah tetangganya memanen aprikot dan ceri dari lahan seluas 80 hektar untuk terakhir kalinya sebelum menutup lahannya.

Andy/petani terakhir di silicon valley/ist

Silicon Valley juga menjadi tempat yang terkenal dengan pembangunan real estate yang banyak diminati. Hal ini juga membawa pengaruh besar bagi para petani untuk menjual lahannya dengan harga yang tinggi.

Mariani pindah ke Silicon Valley juga karena orang tuanya yang telah menjual lahan mereka sebelumnya di daerah Cupertino.

Menurut keterangannya, lahan ini telah berubah fungsi menjadi kantor pusat sebuah perusahaan teknologi, Apple.

Baca Juga :   Dari OB Hingga Jadi Petani, Penghasilan Tembus Rp15 Juta Sebulan!  

“Kami menjualnya seharga Rp130,5 Juta per hektar pada tahun 1958. Mungkin sekarang menjadi Rp. 390 juta per meter perseginya,” Kata Mariani.

Alasan keluarganya pindah dari Cupertino ke Silicon Valley adalah juga karena harga tanah yang mahal saat itu. Kini, ia harus menghadapi rekan sesama petani buah menjual tanah mereka.

“Sebagian besar rekan petani saya sudah pensiun,” ujar dia.

Perlu diketahui bahwa Mariani saat ini sudah berusia 73 tahun. Di usia tuanya ini Mariani masih aktif mengurus ladangnya.

Andy/petani terakhir di silicon valley/ist

Mulai dari menyemprotkan obat pembasmi hama pada tanaman hingga memanen pohon-pohon yang ada di kebunnya sendiri.

Sebagian besar lahan Mariani pun ditumbuhi dengan pohon-pohon buah langka. Misalnya seperti anggur, ceri, aprikot, plum, persik dan banyak buah lainnya.

Mariani pula membuka lahannya sebagai tempat mencicip buah dan tour kebun.

Hal ini bertujuan untuk membuat orang-orang bisa merasakan bibit buah andalannya yang sangat istimewa dengan rasa dan aroma yang khas.

Mariani mematok biaya sebesar Rp260 ribu untuk orang dewasa dan gratis untuk anak-anak dibawah usia 10 tahun.

Biaya yang dikenakan ini sudah termasuk mencicip buah-buahan sebanyak yang mereka inginkan.

Selain tetap melestarikan ladangnya dan mengenalkan berbagai buah yang tidak bisa ditemukan di toko, Mariani juga mengedukasi para pengunjungnya untuk bisa memilih buah dengan cermat.

Bahkan setiap tahunnya akan ada lebih dari 400 orang yang datang ke kebunnya untuk mencicip ceri, aprikot, prem, persik dan buah lainnya yang ditanam sendiri oleh Mariani.

Baca Juga :   Guru Besar Udayana: Petani Pahlawan Kebutuhan Pokok, Jangan Dilupakan !

“Kami mencoba memberikan sesuatu yang lebih mendidik dibandingkan tur pertanian biasa. Kami mencoba sesuatu yang lebih canggih karena ini Silicon Valley,” kata Mariani.

Andy/petani terakhir di silicon valley/ist

Melalui cara yang ia lakukan, Mariani berharap orang-orang akan lebih peduli terhadap pertanian dan minat untuk menjadi petani buah kembali meningkat.

Bahkan pada tur tersebut juga diikuti oleh ahli geologi, dokter, pengacara, insinyur hingga seorang profesor sejarah pernah mendatanginya.

Silicon Valley juga cukup menarik bagi ahli sejarah karena memiliki sejarah tentang buah yang cukup banyak di daerah ini. Secara langsung sejarah tersebut akan diceritakan oleh penduduk setempat bahkan Mariani sendiri.

Buah-buah yang ditanam oleh Mariani di ladangnya ini juga memiliki pasar-pasar yang tinggi.

Mulai dari para koki profesional, produsen permen, toko roti, produsen beer semuanya menjadi pelanggan buah dari perkebunan Mariani.

Andy/petani terakhir di silicon valley/ist

Menurut informasi yang didapatkan oleh detikcom (6/4), mengutipnya, Kamis (8/4/2021), penerapan penanaman secara organik bahkan tak jauh lebih sehat dibandingkan fungisida yang digunakan oleh Mariani.

Dibandingkan dengan fungisida organik yang lebih ramah lingkungan, fungisida yang digunakan oleh Mariani akan jauh lebih melindungi buah-buahan namun tetap aman bagi kondisi tanah dan lingkungan sekitar.

“Ini (fungisida) yang digunakan dapat membunuh patogen dengan cepat dan ketika jatuh ke tanah akan langsung hancur bahan kimianya. Tetapi jika lebih mementingkan keamanan makanan memilih yang organik akan lebih baik,” kata Mariani. (*)

  • Bagikan