Kenali Proses Pembuatan Kertas, Bisa Juga dengan Handmade Loh

  • Bagikan
Ilustrasi Kertas

Mediatani – Kertas sudah menjadi salah satu bagian penting dalam urusan administrasi maupun kebutuhan sehari-hari, seperti tissu dan kemasan produk lainnya. Kertas bahkan masih tetap digunakan meski arus digitalisasi terus berkembang.

Sebagian besar bubur kertas terbuat dari pohon, terutama pohon yang tumbuh cepat dan tumbuhan runjung hijau. Bukan hanya dari pohon, kertas juga juga dapat dibuat dengan menggunakan bambu, rami, kapas, goni, dan berbagai bahan tanaman lainnya.

Kertas-kertas halus yang digunakan dalam membuat majalah atau kemasan umumnya memiliki bahan-bahan tambahan seperti tanah liat cina, hal ini membuat kertas lebih berwarna dan memiliki permukaan yang mengkilap.

Selain dibuat dengan menggunakan mesin, kertas juga mudah dibuat secara handmade. Namun karena kebutuhannya yang sangat banyak, sebagian besar kertas saat ini dibuat menggunakan mesin raksasa.

Ada dua tahap yang dilakukan dalam proses pembuatan kertas, pertama adalah menyiapkan pulp, kemudian membentuknya dan mengeringkannya menjadi lembaran atau gulungan jadi.

Pembuatan Kertas dengan Tangan

Proses pembuatan kertas dimulai dari menempatkan bahan tanaman mentah dalam bejana besar yang diisi dengan air. Kemudian bahan dipukuli sampai menjadi bubur untuk membuat suspensi serat yang tebal dan disebut barang setengah jadi.

Baca Juga :   Bukan Untuk Konsumsi, Ikan Gabus Kini Jadi Ikan Hias Seharga Jutaan Rupiah

Barang setengah jadi tersebut kemudian dibentuk menjadi lembaran kertas dengan menggunakan bingkai yang sangat dasar. Bingkai terbuat dari dua bagian, yaitu jaring logam yang berfungsi sebagai cetakannya dan kayu yang membingkai cetakan.

Cetakan dan gelendong kemudian dicelupkan ke dalam setengah bagian dan diaduk dengan lembut sehingga lapisan rata terbentuk di atasnya.

Lembaran tersebut kemudian ditempatkan di atas kain dan ditumpuk dengan yang lain untuk ditekan. Setelah ditekan, lembaran digantung sampai kering.

Pembuatan Kertas dengan Mesin

Mesin digunakan untuk membuat kertas agar lebih cepat dan efisien. Pembuatan kertas dimulai dari menebang pohon. Bagian atas dan ranting-ranting pohon dipotong dan kayu-kayu tersebut dibawa ke pabrik.

Saat di pabrik, kulit kayu dihilangkan dan kayu dibawa ke chipper. Alat tersebut memotong kayu menjadi serpihan kayu. Serpihan kayu selanjutnya disaring untuk menghilangkan kotoran. Setelah proses ini, barulah pulp atau bubur kertas dibuat.

Baca Juga :   Peranan Mikroorganisme Tanah Bagi Keberlanjutan Tanah dan Tanaman

Setelah bubur kertas dipersiapkan, mereka diproses menjadi kertas oleh mesin rol besar. Jenis mesin pembuatan kertas yang paling dikenal disebut mesin Fourdrinier (dinamai untuk dua saudara Inggris yang menciptakannya pada awal abad ke-19).

Bubur yang masih basah memasuki mesin dari palung yang disebut headbox di salah satu ujungnya dan tersebar di sabuk konveyor yang bergerak dengan kawat.

Kemudian sabuk dikocok, dihisap, dan ditiup untuk menghilangkan air dari lapisan serat, sebelum tanda air, tekstur, atau hasil akhir lainnya ditekan ke dalamnya oleh rol berpola yang disebut rol pesolek.

Kertas kemudian ditekan lebih lanjut dan sepenuhnya kering, berulang-ulang di sekitar serangkaian rol, sebelum mendapatkan yang terakhir, penekanan sangat halus oleh rol baja besar, berat, yang disebut kalender.

Kertas akhirnya muncul sebagai jaring (lembaran sangat besar) atau gulungan (untuk mencetak hal-hal seperti koran dan majalah). Mesin Fourdrinier terbesar dapat menghasilkan kertas dengan kecepatan lebih dari 60 km / jam (40 mph).

  • Bagikan