Makanan Pokok Utama Pengganti Beras

203
views

Beras adalah makanan pokok yang wajib di komsumsi oleh orang Indonesia, namun apa yang terjadi ketika beras telah habis,???.. ya,, mungkin hanya mimpi, namun ketika itu kenyataan ada beberapa makanan untuk menggantikan beras, berikut ini 10 makanan pengganti Beras.

1. Sagu di Maluku dan Papua

   sagu

Masyarakat di kedua wilayah ini mengkonsumsi sagu sebagai makanan pokok karena kedua wilayah ini memang kaya dengan tanaman sagu.

Cara mengolah: untuk memanen sagu, batang sagu harus sudah cukup usia antara 3-5 tahun. Sagu yang siap dipanen akan ditebang dan bonggolnya diperas untuk mendapatkan sari pati yang menghasilkan tepung sagu. Hasil olahan sagu adalah papeda yang bentuknya seperti lem. Papeda inilah yang menjadi “nasi”-nya masyarakat Maluku dan Papua. Teman menyantap papeda biasanya adalah ikan kuah kuning dan sayur ganemo yaitu tumisan daun melinjo muda dengan buah papaya muda dan cabai merah. Konon, menyantap sayur ganemo dapat mencegah malaria.

 2. “Beras” Singkong di Desa Cireundeu, Cimahi, Jawa Barat

    nasi_singkong

Singkong tumbuh subur di Desa Cireundeu. Sehingga masyarakat di daerah ini menjadikan singkong sebagai makanan pokok mereka. Mereka mengolah singkong menjadi tepung beras atau beras singkong.

 Cara mengolah: Singkong yang telah diparut, diperas untuk diambil patinya. Kemudian ampasnya dijemur hingga kering lalu digiling menjadi tepung. Untuk menyantapnya, tepung singkong diberi air dan dikukus. Nasi singkong pun siap disantap bersama lauk-pauknya.

 3. Sakelan di Desa Sigedong, Temanggung, Jawa Timur

    nasi jagung

Masyarakat Sigedong menjadikan nasi jagung atau sakelan sebagai makanan pokok mereka, seperti halnya nasi beras pada masyarakat lain. Jika ada istilah belum makan jika belum makan nasi, begitu halnya warga Sigedong, mereka belum merasa makan jika belum menyantap nasi jagung. Bahkan menurut mereka, nasi jagung lebih memberi tenaga dibanding nasi beras, selain itu lebih tahan lama.

Cara mengolah: Jagung dijemur lebih dulu dibawah sinar matahari. Karena daerah yang terletak di pegunungan ini memiliki curah hujan yang cukup tinggi, warga Sigedong memiliki cara tersendiri dalam mengeringkan jagung. Mereka yang masih memakai tungku berbahan kayu dalam memasak, menyimpan hasil panen jagung di atas tungku dalam sebuah tempat khusus yang mereka buat sendiri. Sehingga setiap kali mereka memasak, asap dari kayu bakar di tungku itulah akan mengasapi dan mengeringkan jagung-jagung tersebut. Jagung yang sudah kering, diambil bijinya lalu ditumbuk. Biji jagung lalu direndam selama tiga hari, kemudian ditumbuk lagi hingga halus dan lembut menjadi tepung jagung yang oleh warga Sigedong disebut sakelan. Untuk mengonsumsinya, seduh sakelan dengan air hangat lalu dikukus.

4. Gembili di suku Kanum, Merauke

    gembili

Suku Kanum di Merauke yang mendiami Taman Nasional Wasur mengonsumsi gembili sebagai makanan pokok secara turun temurun. Sistem budi daya gembili sudah menyatu dengan kehidupan masyarakat suku Kanum karena mempunyai nilai budaya yang tinggi, yaitu sebagai mas kawin serta pelengkap pada upacara adat. Bahkan tanpa gembili, konon suku Kanum tidak dapat melaksanakan pernikahan. Sehingga, budi daya gembili bagi suku Kanum menjadi suatu keharusan.

 Cara mengolah: Suku Kanum mengkonsumsi gembili dengan cara yang sederhana, hanya direbus atau dibakar. Disana hasil panen gembili disimpan dalam sebuah rumah kecil terbuat dari bambu dan beratap kulit kayu, yang diberi nama kater meng. Gembili disimpan dalam sebuah rumah khusus agar terhindar dari sinar matahari langsung.

 5. Jamawut di Biak Numfor

    bubur jewawut

Jamawut adalah sejenis tanaman serelia. Di biak numfor tanaman ini sangat subur, dengan nama lokal pokem. Bagi masyarakat Biak Numfor, jamawut dimanfaatkan sebagai bahan makanan pokok dan komoditas adat sejak berabad-abad lalu.

 Cara mengolah : biasanya pokem diolah oleh penduduk setempat menjadi bubur yang banyak dikonsumsi oleh ibu hamil dan bayi.

 6. Ubi Jalar di suku Dani, Lembah Baliem, Jayawijaya

ubi jalar

Penduduk suku Dani mengkonsumsi ubi jalar sebagai makanan pokok. Mereka menyebut ubi jalar dengan hipere.

Cara mengolah: mereka makan ubi jalar hanya dengan cara dikukus dan dibakar. Ubi jalar asal Baliem berbeda dengan daerah lain. Dengan ukurannya yang besar, ubi jalar Baliem termasuk jenis raksasa. Panjangnya bisa mencapai 2 meter dengan diameter 30 cm dan berat bisa mencapai 15 Kg. ubi jalar jenis ini bisa ditanam sampai ketinggian 2700 meter. Sehingga banyak penduduknya yang menghuni lembah-lembah tinggi.

7 . Pisang di Afrika Selatan

    pisang

Jika kita mengkonsumsi pisang sebagai buah, lain halnya di Afrika. Di sana pisang justru menjadi makanan pokok. Bahkan di Afrika pisang diolah menjadi tepung.

 Cara mengolah: Pisang yang telah dikupas jemur hingga kering. Kemudian ditumbuk  atau digiling menjadi tepung. Tepung pisang dikonsumsi dengan cara dibuat bubur, roti, kue, dan adonan tipis yang dipanggang.

 8. Jagung di Meksiko

    jagung

Meksiko kaya hasil panen jagung. Bahkan negara ini memiliki sekitar 209 varietas jagung. Sehingga jagung menjadi makanan pokok negara ini. Sekitar 3,2 juta petani Meksiko menanam jagung dan sebagian besar menggunakannya  untuk konsumsi keluarga. Jenis jagung putih adalah yang paling banyak dikonsumsi manusia.

Cara mengolah : tepung jagung adalah bahan dasar bagi banyak makanan pokok Meksiko. Budidaya jagung di Meksiko sudah dikembangkan sejak jaman nenek moyang mereka. Bahkan jagung menjadi tanaman simbolis bagi negara Meksiko.

 9. Isy di Mesir

    isy

Makanan pokok Negara Mesir adalah Isy, yakni semacam roti yang terbuat dari gandum dengan tekstur lebih padat dan serat yang sangat terasa.

 Cara mengolah: Isy yang bentuknya seperti bakpao dimasak dengan cara dipanggang. Sebagai makanan pokok, isy biasanya dimakan bersama semacam perkedel, saksuka (seperti acar dari olahan telur, tomat dan bawang) dan siraman kuah kacang. Selain itu juga disantap bersama ayam panggang, daging kambing, atau ikan. Cara makan Isy adalah dicelupkan dalam saus lalu dimakan bergantian dengan lauk. Isy biasanya dimakan menggunakan tangan langsung tanpa sendok dan garpu.

 10. Lobak Putih di Jepang

    lobak

Pada saat Perang Dunia ke-2, sulit bagi masyarakat jepang di beberapa wilayah untuk mendapatkan beras. Akhirnya mereka mengonsumsi lobak sebagai pendamping lauk-pauk.

 Cara mengolah: parut lobak putih, lalu kukus sampai teksturnya lembut. Budaya makan lobak sebagai pengganti nasi atau mi sudah ada sejak lama dalam masyarakat Jepang. Lobak ternyata disenangi masyarakat modern juga selain karena jika diolah dengan baik rasanya lezat, mengonsumsi lobak putih juga sangat baik bagi kesehatan. Selain serat, lobak membantu mengatasi masalah pencernaan dan mengandung Indeks Glikemik rendah.

Demikian artikel mengenai makanan pokok pengganti beras pada tiap-tiap daerah tertentu,.. semoga bisa dijadikan sebagai bahan referensi bahwa kita hidup tidak mesti bergantung pada beras sebagai bahan makanan utama.. kirim tulisannya di Email kami, yang terterah di Halaman Beranda.