Home / Featured

Selasa, 24 November 2020 - 13:07 WIB

Mengenal Jamur Tiram Putih dan Manfaatnya untuk Kesehatan

Jamur tiram putih

Jamur tiram putih

Mediatani – Jamur tiram dinamakan demikian karena bentuknya seperti tiram atau oyster mushroom. Jamur tersebut merupakan jamur kayu yang tumbuh berderet menyamping pada batang kayu lapuk.

Jamur ini memiliki tubuh buah yang tumbuh mekar membentuk corong dangkal seperti kulit kerang. Tetapi ada yang menyebut sebagai Jamur Barat.

Ada beberapa jenis jamur tiram yaitu jamur tiram putih susu, jamur tiram merah jambu, jamur tiram kelabu dan jamur tiram coklat jamur tiram putih yang paling dikenal enak dan disukai masyarakat.

Jamur Tiram Putih

Jamur tiram putih (Pleurotus ostreatus) digolongkan ke dalam organisme yang berspora, memiliki inti plasma, tetapi tidak berklorofil. Tubuhnya tersusun dari sel-sel lepas dan sel-sel bergandengan berupa benang (hifa). Kumpulan dari hifa yang menyusun tubuh buah disebut miselium.

Hifa akan tumbuh bercabangcabang, sedangkan miselium membentuk gumpalan-gumpalan kecil sebagai awal pembentukan tubuh buah. Lalu gumpalan-gumpalan tersebut bertambah besar dan membentuk bulatan. Struktur yang berbentuk bulatan inilah yang akan menjadi bakal tubuh buah jamur.

Jamur tiram putih merupakan jamur konsumsi, termasuk ke dalam Kelas Bosidiomycetes. Beberapa spesies jamur tiram yang dapat dikonsumsi juga bernilai ekonomi tinggi diantaranya dari Genus Pleurotus yang telah dibudidayakan antara lain Pleurotus ostreatus, P. flabellatus, P. fissilis, P.anas, P.cystidiosus, dan P. cystidius. Jamur tiram yang banyak dikenal oleh petani jamur Indonesia adalah Tiram putih.

Morfologi Jamur Tiram Putih

Ditinjau dari segi morfologisnya, jamur tiram terdiri dari tudung (pileus) dan tangkai (stipe atau stalk). Pileus berbentuk mirip cangkang tiram atau telinga dengan ukuran diameter 5 – 15 cm dan permukaan bagian bawah berlapis-lapis seperti insang (lamella atau giling) berwarna putih dan lunak yang berisi basidiospora.

Baca Juga :   Manfaat Air Kelapa Untuk Kesehatan

Bentuk pelekatan lamella memanjang sampai ke tangkai atau disebut dicdirent. Sedangkan tangkainya dapat pendek atau panjang (2–6 cm) tergantung pada kondisi lingkungan dan iklim yang mempengaruhi pertumbuhannya. Tangkai ini yang menyangga tudung agak lateral (di bagian tepi) atau eksentris (agak ke tengah).

Habitat Jamur Tiram Putih

Secara alami jamur tiram dapat ditemukan tumbuh di batang-batang kayu lunak yang telah melapuk seperti pohon karet, damar, kapuk, atau sengon yang berada pada lokasi sangat lembab dan terlindungi dari cahaya matahari.

Jamur tiram adalaah jamur kayu yang tumbuh berderet menyamping pada batang kayu lapuk. Jamur ini memiliki tangkai bercabang dan tubuh buah yang tumbuh menyerupai kulit kerang (tiram). Tubuh buah jamur ini memiliki tudung (pileus) dan tangkai (stipe/stalk). Pileus berbentuk mirip cangkang tiram berukuran 5-15 cm. Jamur tiram putih tumbuh membentuk rumpun dalam satu media.

Komposisi Kimia dan Nilai Gizi Jamur Tiram Putih

Jamur tiram putih memiliki kandungan gizi yang cukup tinggi, jamur tiram mengandung lemak 1,7-2,2% dan protein rata-rata 3,5-4% dari berat basah atau 19-35% berat keringnya.

Kandungan ini cukup tinggi bila dibandingkan dengan sayuran seperti asparagus dan kubis yang hanya memiliki kandungan protein antara 1,6-2% berat basah.

Selain itu, kandungan protein jamur tiram juga masih tergolong tinggi jika dibandingkan dengan bahan makanan lain seperti beras 7,3%, gandum 13,2%, kedelai 39,1% dan susu sapi 25,2%. Protein dalam jamur tiram mengandung sembilan asam-asam amino esensial yang tidak bisa disintesis dalam tubuh yaitu lisin, metionin, triptofan, threonin, valin, leusin, isoleusin, histidin dan fenilalanin.

Baca Juga :   Jabuticaba, Buah Unik Asal Brazil

Jamur tiram putih juga mengandung sejumlah vitamin penting terutama kelompok vitamin B. Kandungan vitamin B1 (tiamin), B2 (riboflavin), niasin dan provitamin D2 (ergosterol)-nya cukup tinggi. Jamur merupakan sumber mineral yang baik, kandungan mineral utama yang tertinggi adalah kalium (K), kemudian fosfor (P), natrium (Na), kalsium (Ca) dan magnesium (Mg).

Namun, jamur juga merupakan sumber mineral minor yang baik karena mengandung seng, besi, mangan, molibdenum, kadmium, dan tembaga. Konsentrasi K, P, Na, Ca dan Mg mencapai 56-70% dari total abu, dengan kandungan kalium sangat tinggi mencapai 45%.

Usaha yang menjanjikan

Budidaya jamur tiram

Rasanya yang lezat, mengandung vitamin, dan memiliki kandungan gizi yang cukup bermanfaat, sehingga saat ini sudah menjadi pilihan bagi masyarakat sebagai makanan yang layak dikonsumsi.

Hal tersebut menjadikan permintaan pasar akan jamur tiram semakin meningkat, bukan hanya dari dalam Negeri tetapi juga permintaan dari luar Negeri yang masih sangat besar peluangnya.

Selain itu, cara budidaya jamur tiram ini mudah dan dapat dilakukan sepanjang tahun dan tidak memerlukan lahan yang luas.

Jamur tiram cukup toleran terhadap lingkungan dan dapat dijadikan sebagai pekerjaan pokok maupun pekerjaan sampingan. Diversifikasi produk jamur tiram cukup banyak dapat bentuk segar, kering, kaleng, serta diolah menjadi keripik, pepes, tumis, dan nugget.

Share :

Baca Juga

Featured

Pohon Darah Naga dari Pulau Socrota

Featured

Mengenal Ubi Cilembu, Ubi yang Rasanya Beda Jika Tidak ditanam di Tanah Sumedang
Buah bentuk unik

Featured

Tanaman dengan Bentuk Unik Nan Menakjubkan
Aneka jenis cabe

Featured

Mengenal Jenis Cabai Populer di Indonesia

Featured

Jangan Mubazir! Manfaatkan Nasi Basi di Rumahmu Jadi Pupuk Organik Cair, Begini Caranya
gemar tanaman hias

Featured

Sisi Positif dari Hobi Merawat Tanaman Hias

Featured

Tips Mengolah Kacang Mete siap Konsumsi

Featured

Mengenal Tanaman Stevia, Si Pemanis Alami Pengganti Gula