Mediatani – Kementerian Pertanian melalui Satgas Covid 19 langsung bergerak cepat melakukan desinfeksi total ke semua ruangan yang ada di lingkup kantor Kementan.

Pengamat Kebijakan Publik Bambang Istianto, menilai langkah yang diambil Kementerian Pertanian (Kementan) dalam menangani penularan Covid 19 pada Senin (24/8) kemarin sudah sangat tepat.

“Apapun yang dilakukan Kementan asalkan bisa efektif silahkan dilakukan. Yang paling penting harus diingat bahwa pelayanan di sana tidak boleh terganggu,” kata Bambang di Jakarta, Selasa, 25 Agustus 2020.

Menurutnya, pelacakan sumber Covid pada semua pegawai Kementan sudah dilakukan dengan cepat. Bahkan, lanjut Bambang, Kementan juga langsung melakukan penyisiran ke semua ruangan untuk dilakukan penyemprotan.

Bambang menganggap, bukan perkara yang mudah melakukan penanganan Covid di Kementan. Apalagi mobilitas ASN di sana cukup padat. Hal ini terjadi lantaran sektor pertanian memerlukan kerja lapangan dalam memamtau dan menjaga semua produksi pangan.

“Sumbernya ini dari mana harus dilacak. Karena ada pegawai yang berdiam di kantor dan ada pegawai yang tugas keluar kantor, sehingga bisa saja mereka yang tugas diluar ini membawa virus. Sekali lagi menurut saya penangananya sudah tepat,” katanya.

Untuk mengantisipasi kejadian ini, Bambang menyarankan agar kantor Kementan meningkatkan kewaspaadan protokol kesehatan termasuk kedatangan para tamu yang ingin melakukan pelayanan.

Baca Juga  Kembali lepas eksport benih pertanian, Mentan: Peluang di tengah perang dagang dunia

“Jumlah pegawai yang masuk harus dibatasi dan dilakukan swab secara menyeluruh pada hari yang sudah ditentukan. Bagi yang sudah positif harus dipantau terus perkembangannya dan yang sehat bisa dilakukan kerja dari rumah (Work From Home),” terangnya.

Sebelumnya, Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementan, Kuntoro Boga Andri menjelaskan bahwa tidak ada lockdown di Kementan seperti dalam pemberitaan media. 

Penutupan sementara gedung C hanya untuk memberikan waktu bagi Satgas Covid-19 untuk melakukan desinfeksi total ke semua ruangan. Proses desinfeksi diperkirakan hanya berlangsung beberapa hari. 

“Kita perlu waktu untuk tindakan pencegahan dan antisipasi penularan lanjutan. Yang terdeteksi pun saat ini sudah ditangani dan isolasi mandiri,” katanya.

Selain itu, kata Kuntoro, Kementan juga memiliki prosedur tetap untuk melakukan rapid test secara berkala bagi pegawai yang masih bertugas di kantor maupun di lapangan. 

Jika ditemukan hasil reaktif pada rapid test, maka satgas akan secepatnya melakukan uji swab lanjutan. Langkah perlu dilakukan karena sebagian besar pegawai Kementan masih aktif turun ke lapangan.

“Kami tetap ke lapangan, melayani petani, peternak, dan masyarakat yang butuh dukungan Kementan meski saat ini masih pandemi. Yang pasti setiap ke lapangan kami dites secara rutin,” tutupnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here