Home / Berita / Nasional

Jumat, 3 Juli 2020 - 21:24 WIB

Flu Babi: Berpotensi Jadi Pandemi, Indonesia Tingkatkan Kewaspadaan

Strain baru flu babi bisa menular ke manusia

Strain baru flu babi bisa menular ke manusia

Menindaklanjuti temuan virus G4 EA H1N1  atau flu babi yang dipublikasi oleh ilmuwan Cina baru baru ini, Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmita, menjelaskan bahwa para petugas karantina meningkatkan pengawasan sebagai bentuk antisipasi terhadap temuan sebuah galur (strain) virus flu baru yang berpotensi menjadi pandemi.

“Pengawasan sistematis terhadap virus influenza pada babi adalah kunci sebagai peringatan kemungkinan munculnya pandemi influenza berikutnya. Kita akan siapkan rencana kontingensinya juga,” kata Ketut kepada kantor berita Antara di Jakarta, Kamis (02/07).

Ketut menjelaskan bahwa pihaknya juga akan terus memperkuat kapasitas deteksi laboratorium kesehatan hewan di Indonesia, serta meminta jejaring laboratorium tersebut untuk melakukan surveilans untuk deteksi dini penyakit dimaksud.

Sebelumnya, kepada BBC, Prof Kin-Chow Chang, yang bekerja di Universitas Nottingham, Inggris, mengatakan dia dan kolega-koleganya menemukan galur virus flu baru yang dibawa oleh babi. Mereka khawatir virus yang disebut G4 EA H1N1 itu bisa bermutasi lebih jauh sehingga bisa menular dengan mudah dari satu orang ke orang lain dan memicu wabah penyakit sedunia.

Baca Juga :   Pemkab Bondowoso Uji Coba Pembukaan Pasar Hewan Terpadu untuk Pulihkan Ekonomi

Baru-baru ini para ilmuwan menemukan bukti penularan pada manusia yang bekerja di penjagalan dan industri peternakan babi di China.

Sejauh ini virus tersebut belum menimbulkan ancaman besar, namun menurut Prof Kin-Chow Chang dan kolega-koleganya yang tengah menelitinya, virus itu patut diawasi.

Menurut Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmita, temuan virus flu babi ini sempat membuat masyarakat bingung, karena menganggap flu babi sama dengan demam babi Afrika atau African Swine Fever (ASF).

Ketut menegaskan bahwa flu babi dan demam babi Afrika adalah dua penyakit yang berbeda. Kasus penyakit pada babi yang ada di Indonesia pada saat ini adalah ASF dan bukan flu babi.

Baca Juga :   Jusuf Kalla : Produktivitas Pangan Harus Naik 3 Persen

Berdasarkan laporan kasus ASF sejak akhir 2019, di Indonesia tepatnya di Sumatera Utara, tidak pernah ada laporan kejadian ASF menular pada manusia.

Kementan secara konsisten terus melakukan pengendalian dan menyosialisasikan tentang ASF ke provinsi/kabupaten/kota melalui edaran dan juga sosialisasi secara langsung, pelatihan, dan simulasi.

Ketut menerangkan bahwa pada saat ini, kasus flu babi khususnya galur baru seperti pada pemberitaan, belum pernah dilaporkan di Indonesia.

“Jadi masyarakat tidak perlu khawatir terkait flu babi ini. Pemerintah akan terus memantau dan berupaya agar penyakit ini tidak terjadi di Indonesia,” kata dia kepada kantor berita Antara.

Share :

Baca Juga

Propaktani

Nasional

Program Kementan Propaktani Menggeliat di Lombok Timur, Tembus 7000 Hektar

Berita

Kenaikan Harga Pokok Dorong Inflasi

Nasional

Kapolsek Perempuan Turun ke Sawah Bantu Petani Potong Padi
Kegiatan sosialisasi pangan lokal (Foto: dok)

Berita

Makan dan Minum Yang Sesuai, Prinsip Body Intelligence

Nasional

Kunjungi Turki, Prabowo Sepakati Perdagangan Pertanian Rp 146 T

Nasional

Bulog Sebut Harga Gabah Petani Sumbar Terlalu Tinggi

Nasional

Kembangkan Produksi Kopi, MPR Dukung Berdirinya Sekolah Pertanian di Ngada
Koordinator Nasional Indonesia Food Watch, Pri Menix Dey

Berita

Impor Beras Jelang Lebaran, Indonesia Food Watch Minta Jokowi Evaluasi Mendag