Mediatani – Petani Gowa tak menyurutkan semangatnya walau pandemi covid-19 masih melanda negeri ini. Terbukti, benih jagung hibrida produk rakitan anak bangsa Nasa 29 seluas 50 hektar di Kelompok tani Mangurangi Desa Manjapai, Kecamatan Bontonompo, Kabupaten Gowa berhasil mereka panen.

Menurut Ketua Poktan Mangurangi, Haeruddin, hasil panen benih jagung hibrida sekitar 4 ton/ha dengan menghasilkan pendapatan Rp. 20 juta /ha. 

“Kami sangat bersyukur, hasil panen kami langsung dibeli salah satu mitra, kami juga bisa membuat benih untuk Kabupaten Gowa khususnya,” ungkap Haeruddin, Jumat (21/8/2020).

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pertanian Sulsel, St Jamila Mustari menjelaskan indikator penting dalam bidang pertanian adalah adanya peningkatan produktivitas dan kapasitas usaha serta peningkatan nilai tambah daya saing.

“Salah satu faktor yang menyebabkan rendahnya produktivitas adalah benih, jika kualitas benih bagus dan didukung oleh kondisi iklim yang optimal, maka produktivis akan tinggi,” kata Mustari.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gowa, Sugeng Priyanto menjelaskan Gowa sebagai salah satu penyangga tanaman pangan urutan ke 3 di Provinsi Sulsel. Benih salah satu penting dalam hal produksi, dan ini merupakan pengalaman pertama petani membuat benih.

“Harapannya ke depan kegiatan ini berkelanjutan dan semakin diperluas mengingat petani sangat antusias karena proses pembelajaran petani membuat benih, serta ada pendampingan dari Mitra,” jelasnya.

Sebagai perwakilan dari Kementan, Andi Muhammad Saleh mengatakan sesuai arahan Mentan Syahrul Yasin Limpo bahwa Kementerian Pertanian (Kementan) terus mendorong ketersediaan benih melalui kegiatan Pengembangan Benih Jagung Hibrida Berbasis Korporasi Petani. 

Baca Juga  Support Prospek Anggrek, Mentan Harap Ekakarya Graha Flora Perluas Pasar

Menurutnya, benih menjadi salah satu penentu vital keberhasilan peningkatan produktivitas, namun, Petani dalam memenuhi kebutuhan benih jagung sering terkendala dengan masalah distribusi.

“Dengan memberdayakan petani setempat untuk memproduksi benih, dapat mengatasi kelangkaan benih insitu dan terpenuhi secara enam tepat (tepat mutu, varietas, jumlah, waktu, tempat, harga)”, ungkap Andi.

Andi menegaskan Kementan terus mendukung kegiatan ini dengan tujuan meningkatkan kapasitas petani, belajar untuk menghasilkan benih bermutu untuk mendukung perbenihan nasional secara mandiri dan berkelanjutan sehingga meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani. Diharapkan ke depan pengadaan benih tidak perlu lagi didatangkan dari luar.

“Tapi harus dipenuhi dari daerah sendiri sekaligus bangga dengan produksi benih petani sendiri dan kabupaten Gowa menjadi kabupaten yang mandiri benih juga mandiri produksi,” jelasnya.

Terpisah Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi membeberkan ke depan Program Perbenihan dikelola dalam kelembagaan berbasis korporasi petani, dimana kegiatannya mendorong pemberdayaan kelompoktani kawasan tersebut.

“Semua dari petani oleh petani dan keuntungan untuk petani sekaligus untuk pembelajaran petani dari semua aspek usahatani mulai dari hulu sampai ke hilir,” tutur Suwandi.

Dalam kesempatan ini, juga turut hadir Kepala Balitsereal, Kepala Dinas Pertanian Provinsi, Kepala Dinas Pertanian Maluku Utara, Kepala BPTP Provinsi Sulawesi Selatan, Balai Besar Karantina Pertanian Makasar, Kepala BPTPH Sulsel, Camat Bontonompo dan PT. Sangkara Putra Pertiwi selaku mitra.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here