Banner Iklan @a2tani.id

Ketahuilah 9 Tanda-tanda Tanamanmu Terserang Hama, seperti Bulat Hitam pada Daun

  • Bagikan
Ilustrasi. Hama tanaman/IST

Mediatani – Jika kamu seorang pemilik kebun, maka kamu tak mau dong tanaman kesayanganmu diserang hama? Beberapa hama (hewan dan jenis serangga) memang seringkali merusak atau bahkan membuat tanaman menjadi mati.

Maka dari itu, kita harus dengan jeli mengetahui keberadaan hama-hama ini agar bisa ditangani lebih cepat sebelum tanaman pengganggu ini merusak semua tanaman di kebunmu.

Banner Iklan @a2tani.id

Berikut ini merupakan pertanda bahwa kebunmu sudah diserang hama, sebagaimana dilansir dari kompas.com, Rabu (3/3/2021), yang melansir dari Bobvilla, Selasa (2/3/2021).

1. Lubang pada tanah

Jika di tanah terdapat lubang sebesar 5 cm pada permukaan tanah, atau di sekitar taman di rumahmu, itu artinya tamanmu sedang diserang oleh hama tikus.

Hewan pengerat ini merupakan hewan pemakan segala yang bisa saja menghabiskan tamanmu, terutama tanaman sayuran dan tunas-tunas yang baru saja tumbuh.

Untuk mengatasinya tanpa membunuh, pasang saja perangkap hidup atau gunakanlah semprotan atau penolak tikus butiran ke pintu masuk lubang dan jalur yang biasa dilewati tikus untuk mengusirnya.

Perangkap tikus dan pestisida pun bisa menjadi pilihan, tapi berhati-hatilah dengan produk ini jika kamu memiliki hewan peliharaan atau anak-anak yang sering bermain di kebunmu.

2. Hilangnya tunas atau daun

Jika kamu baru saja menanam bibit tomat, atau benih kubis dan sayuranmu tiba-tiba daunnya habis dan ada bekas gigitan, ini adalah pertanda bahwa tanaman kesayanganmu sedang diserang ulat.

Beberapa sayuran seperti tomat, kangkung, brokoli dan sawi ialah makanan favorit dari ulat ini. Ulat pemakan daun ini bisa tumbuh hingga 5 cm panjangnya, mungkin berwarna hijau, coklat, abu-abu, atau kuning, dan menggulung menjadi bentuk “C” saat diganggu.

Lindungilah bibit muda di pangkal dengan pelindung yang terbuat dari tabung kertas toilet atau aluminium foil, dimasukkan 2,5 cm ke dalam tanah.

Atau pun kamu bisa menebarkan semangkuk kecil tepung jagung atau dedak gandum ke dalam tanah di dekat tanaman yang biasa dimakan ulat. Ulat tak dapat mencerna butiran ini dan akan membuatnya mati.

  1. Lendir

Tergantung pada spesiesnya, siput mungkin berwarna abu-abu, hitam, oranye, coklat, cokelat, atau multi-warna. Tetapi siput jarang terlihat di siang hari, karena hewan berlendir ini lebih senang mencari mangsanya pada malam hari.

Tetapi, kamu mungkin melihat jejak-jejak lendir yang sering ditinggalkan oleh gastropoda ini saat mereka bergerak di sekitar taman, khususnya saat mengunyah inang dan bibit muda.

Siput dapat dengan mudah dihilangkan dengan tangan karena hewan ini lebih menyukai lingkungan yang gelap dan basah, kamu pun dapat menghalangi siput dengan menyiram taman hanya di pagi hari sehingga dedaunan mulai kering saat matahari terbenam.

Baca Juga :   7 Langkah Menanam Aglonema Rotundum Aceh dengan Tepat

Meksi begitu, siput kerap hidup bergerombol di sekitar tanaman. Kamu pun bisa membasmi hama ini dengan bir. Siput menyukai bir, yang sebenarnya bisa membunuhnya setelah mengonsumsi minuman ini.

Maka dari itu, kamu bisa letakkan bir pada mangkuk kecil di sekitar tanaman, dan ulangi setiap hari karena alkohol akan menguap dan membuatnya kurang beracun bagi siput.

  1. Adanya bulat-bulat hitam pada daun

Saat ulat tanduk tomat dan tembakau memakan daun termasuk tomat, paprika, kentang, dan terong, hewan ini akan meninggalkan jejak kotoran yang menyerupai butiran kecil berwarna gelap.

Perhatikanlah baik-baik dan kamu mungkin dapat melihat pelakunya yang biasanya, warnanya akan tersamar dengan warna daun yang sama-sama hijau.

Ulat ini memiliki tubuh yang montok dan memiliki bentuk V berwarna putih tanda di sepanjang sisi dan tanduk lembut yang khas di ujung. Periksalah tanaman sesering mungkin, segera singkirkan ulat sesaat setelah kamu menemukannya.

5. Daun berbintik-bintik

Jika kamu menanam satu di antara anggota keluarga mentimun (termasuk zucchini, labu, labu, dan melon), ini merupakan makanan favorit dari serangga berkaki daun.

Serangga dewasa sering makan dalam kelompok. Hewan ini berwarna coklat tua dengan tubuh datar berbentuk oval. Yang lebih menjengkelkan ternyata hama ini terkenal sulit dikendalikan.

Jadi, periksalah bagian bawah daun secara teratur untuk mengetahui keberadaan kelompok telur berwarna perunggu, yang dapat dengan mudah dilepas dengan selotip.

Perawatan untuk serangga dewasa tidak efektif, tetapi kamu dapat membasmi telur atau nimfa abu-abu yang tak bersayap dengan menggunakan sabun insektisida atau minyak nimba.

6. Banyak semut

Jika kamu menemukan ada banyak semut pada kebun terkhusus pada tanamanmu, itu berarti, tamanmu sedang diserang oleh kutu daun. Hama ini bisa memakan apa saja tertutama tanaman baru.

Kutu daun memakan getah dengan mulut pengisapnya. Hewan ini sangat kecil, kamu bahkan mungkin tidak melihat serangga berbentuk buah pir ini. Namun, yang mungkin kamu lihat adalah banyak semut, tertarik pada melon – zat manis yang dikeluarkan kutu daun saat mereka memakan tanaman. Untungnya mengontrol hama ini terbilang cukup mudah.

Cara mencegahnya, kamu hanya perlu rajin-rajin menyiram dengan semburan air yang kuat dari selang untuk menghindari hama ini berkembang biak dan merusak tanaman.   Untuk mencegah kutu, tanam banyak tanaman berbunga kecil seperti yarrow dan alyssum di seluruh taman untuk mendorong serangga bermanfaat seperti kepik yang memakan kutu daun.

Baca Juga :   Jualan Sayur di Medsos, Omzet Sofyan Tembus 200 Juta Per Bulan

7. Daun yang layu

Waspadailah kumbang mentimun, serangga berbintik atau bergaris kuning cerah yang sangat menyukai semua anggota keluarga mentimun, termasuk labu, melon, dan labu.

Saat hewan ini memakan daun, bakteri layu yang disimpan di bagian mulut mereka memasuki sistem pembuluh darah tanaman yang dapat menyebabkan tanaman layu dan akhirnya mati.

Sayangnya, tidak ada obat setelah layu bakteri muncul. Yang bisa kamu lakukan ialah tindakan pencegahan, seperti segeralah menyingkirkan tanaman lain dari kebun untuk mencegah penyebaran lebih lanjut. Kontrol terbaik ialah menanam varietas tahan layu di lain waktu.

  1. Tomat berlubang

Bila ada banyak lubang hitam di tomat, jagung, kapas, paprika, terong, dan kedelai, ini menandakan bahwa adanya ulat pada buah tomat.

Ngengat dewasa bertelur pada bagian bawah daun, sering kali di dekat buah, tempat larva menetas, merangkak ke bawah batang, dan memasukkan buah untuk memakannya dari dalam ke luar.

Untuk pengendalian yang efektif, singkirkanlah buah yang terserang agar tak jatuh ke tanah. Kamu bisa melakukan langkah preventif dengan menutupi tanaman dengan paranet saat tanaman mulai berbunga dan berbuah.

  1. Daun hanya tersisa tulangnya

Hama berikutnya yang mungkin bisa menyerang tanamanmu ialah kumbang kentang Colorade. Hewan ini suka memakan tepi daun, namun akhirnya dapat menggunguli batang bila dibiarkan.

Serangan hama ini ditandai dengan habisnya daun yang hanya akan tersisa tulangnya saja. Meski, kemungkinan besar tak akan membunuh tanaman. Kumbang kentang Colorado juga akan menurunkan kekuatan tanaman dan hasil umbi atau buahnya.

Maka dari itu, sering-seringlah juga memeriksa tanaman untuk mencari serangga kecil dan bulat dengan sayap kuning dan hitam bergaris-garis tebal. Hama ini sering ditemukan di dekat bagian atas tanaman.

Kumbang kentang Colorado akan melahap setiap anggota keluarga nightshade, termasuk terong, paprika, ceri, dan tomatillo. Jika kamu menemukan serangga dengan deretan bintik hitam di setiap sisi tubuh dan warna oranye kemerahan, ini bisa jadi larva kumbang Colorado.

Dan apabila kumbang sudah terlanjur ditemukan di tamanmu, segera ambil dengan tangan dan jauhkan dari tanaman. Atau kamu bisa mencegahnya dengan menutupi tanaman dengan paranet. (*)

Banner Iklan Mediatani
  • Bagikan
Banner Iklan Mediatani
Banner Iklan Mediatani