Home / Nasional

Kamis, 16 Juli 2020 - 12:20 WIB

Mendorong Kinerja Ekspor Pertanian Terus Tumbuh Positif

Ilustrasi: Peti kemas pelabuhan

Ilustrasi: Peti kemas pelabuhan

Mediatani – Total nilai ekspor Indonesia pada bulan Juni 2020 jauh meningkat dibanding bulan Mei 2020. Berdasarkan sektornya, hanya ekspor pertanian saja yang terus konsisten menunjukan kenaikan positif bulanan, maupun secara tahunan atau Year of Year (YoY).

Hal ini menunjukkan bahwa walaupun di tengah wabah pandemi covid-19 yang masih melanda dunia, kinerja sektor pertanian Indonesia terus konsistent dan positif.

Kondisi dari capaian ini menurut Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementerian Pertanian, Kuntoro Boga Andri, harus dijaga dan ditingkatkan dengan melakukan pemetaan daya saing (keunggulan komparatif) produk pertanian Indonesia. serta identifikasi produk dan negara pesaing bagi komoditas pertanian kita.

“Hasil FGD Indonesia-Malaysia-Thailad Growth Triangle (IMT-GT) dan Brunei-Indonesia-Malaysia-Phillipines East ASEAN Growth (BIMP-EAGA) yang dilakukan rekan-rekan kami di Biro Kerjasama Luar Negeri, Senin 13 Juli 2020, menunjukkan komoditas subsektor perkebunan seperti minyak atsiri, pinang, kapas, cempedak, kakao, sangat potensial di pasar Filipina. Kemudian kelapa kita di Thailand mampu bersaing dengan kelapa Vietnam,” kata Kuntoro.

Baca Juga :   Dorong Pengembangan UMKM dan Bina Lingkungan, Pupuk Indonesia salurkan Rp34,4 miliar

Kuntoro lebih lanjut menjelaskan perdagangan pertanian Indonesia dengan mitra dalam kerangka kerja sama IMT-GT dan BIMP-EAGA masih mengalami surplus.

Berdasarkan catatan BPS, ekspor Indonesia pada Juni 2020 mencapai USD12,03 milar. Capaian ini meningkat 15,09 persen dibandingkan Mei 2020 yang mencapai USD10,53 miliar.

Hal tersebut menurut Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyato merupakan sinyal bagus.

“Komoditas pertanian yang memiliki peran besar dalam peningkatan ekspor ini antara lain komoditas kopi, tanaman obat aromatik dan rempah, biji kakao, dan sarang burung wallet,” katanya.

Suhariyanto berharap, kedepan ekspor Indonesia bisa terus meningkat dan capaian baik ini tidak hanya terjadi di bulan Juni tetapi di bulan-bulan selanjutnya. Selain itu ia juga meminta sektor lain untuk mencontoh sektor pertaian yang terus tumbuh.

Baca Juga :   Kekurangan Air, Petani Manokwari Tunda Tanam Padi

Untuk menjawab harapan itu, selain pemetaan daya saing dan identifikasi produk pesaing yang dilakukan oleh Kementan, menurut Guru Besar Ilmu Ekonomi IPB, Prof. Muhammad Firdaus, strategi utama yang harus dilakukan adalah peningkatan infrastruktur.

“Infrastruktur merupakan hal mendasar untuk mengurangi biaya logistik yang nantinya dapat mendorong daya saing produk Indonesia. Untuk meningkatkan daya saing bisa melalui pengendalian mutu dan kuantitas produksi, diversifikasi produk terutama transformasi produk bernilai tambah, peningkatan kapasitas pelaku usaha khususnya UMKM, implementasi revolusi industry 4.0, serta pemanfaatan e-commerce juga diperlukan,” ungkap Firdaus. 

Dalam hal peningkatan keunggulan kompetitif komoditas pertanian Indonesia, Firdaus mendorong peran Kementerian Perdagangan agar lebih akseleratif dengan meningkatkan peran diplomasi dalam perjanjian perdagangan di negara-negara tujuan ekspor.

Share :

Baca Juga:

Dirjen Hortikultura, Suwandi (tengah, memakai batik) dan Petani muda sukses, Bagas (Kanan, Memakai kaos hitam dan bercaping) (dok. kementan)

Agribisnis

Gunakan Sistem Modern, Penghasilan Petani Muda Ini Sehari Raup Hingga Rp 100 Juta

Berita

Nilai Ekspor Kentang Sumut Naik 10 Kali Lipat

Nasional

Bedah Buku “Dibalik Krisis Ekosistem“ Segera Digelar

Berita

TNI AL Amankan 92 Ekor Sapi Ilegal dari Flores di Pelabuhan Bima

Nasional

Kabupaten Touna Sukses Ekspor Jagung dan Coconut Water Consentrat

Nasional

Sukabumi dilanda kekeringan, Mentan imbau Petani Ikuti Program Asuransi

Nasional

Industrialisasi Pertanian, Solusi Bijak Dari Kementerian Pertanian

Nasional

Berkualitas Ekspor, KKP Dorong Pemda dan Pengusaha Budidaya Ikan Sidat