Home / Inspiratif

Kamis, 9 Juli 2020 - 15:54 WIB

Masa Depan Ketahanan Pangan di Atap Paris

The Guardian: pertanian kota terbesar di atap paris

The Guardian: pertanian kota terbesar di atap paris

Mediatani – Di Paris, petani perkotaan mencoba pendekatan bebas tanah untuk pertanian yang menggunakan lebih sedikit ruang dan lebih sedikit sumber daya. Bisakah itu membantu kota menghadapi ancaman terhadap persediaan makanan kita?

Di atas aula pameran baru yang memukau di arondisemen ke-15 selatan Paris, pertanian atap kota terbesar di dunia telah mulai berbuah. Stroberi, tepatnya: kecil, beraroma kuat, dan merah cerah. Mereka tumbuh subur dari kolom plastik berwarna krem.

Dari kolom vertikal, berjejer baris demi baris selada kemangi aromatik, bijak dan peppermint. Di seberang, di nampan sempit dan horizontal yang ditanam bukan dengan tanah tetapi sabut kelapa (serat kelapa), menumbuhkan heirloom dan tomat ceri, terong dan lobak berwarna cerah.

Hardy, seorang insinyur dan konsultan pembangunan berkelanjutan, mulai bereksperimen dengan pertanian vertikal dan menara penumbuh aeroponik – sebagaimana kolom plastik bebas tanah itu dikenal – di atap blok apartemennya di Paris lima tahun lalu.

Saat ini sedang dibangun oasis perkotaan tersebut di barat daya kota, dengan luas sekitar 14.000 meter persegi,ukuran (hampir persis) dari dua lapangan sepakbola. Hal ini menjadikannya pertanian perkotaan terbesar di Eropa. Dengan menumbuhkan lebih dari 30 spesies tanaman yang berbeda, situs ini akan menghasilkan sekitar 1.000 kg buah dan sayuran setiap hari di musim liburan. Pertanian yang sepenuhnya organik ini, melibatkan sekitar 20 tukang kebun.

“Tujuannya adalah menjadikan model pertanian yang diakui secara global untuk produksi berkelanjutan,” kata Pascal Hardy, pendiri Agripolis, perusahaan pertanian perkotaan yang menggarap proyek tersebut. “Kami akan menggunakan produk-produk pertanian berkualitas, tumbuh seirama dengan siklus alam,” lanjutnya.

Terletak di atas kompleks Paris Expo Porte de Versailles, pertanian ini juga akan memiliki restoran dan bar, dengan kapasitas 300 orang. Dikelola oleh perusahaan terkenal di Paris, Le Perchoir, restoran udara ini akan menawarkan pemandangan panorama ibukota. Restoran tersebut akan menyuguhkan masakan dari hasil komoditas pertanian musiman yang ditanam di lokasi.

Baca Juga :   Margaretha Manhitu, Orangtua yang Memilih Jualan Sayur Meski Anak Sudah Jadi Bupati

“Hasil bumi kami yang segar ini akan digunakan untuk memberi makan penduduk di barat daya kota, baik secara langsung, melalui skema kotak sayuran maupun melalui toko, hotel dan kantin. Selain itu, kami tidak akan menggunakan pestisida atau bahan kimia apa pun, sehingga pertanian akan menjadi surga bagi keanekaragaman hayati,” tegasnya.

Selain tidak memerlukan pestisida dan fungisida, metode ini menggunakan sistem air tertutup dan tidak ada tanah, sehingga meminimalkan risiko polutan. “Visi kami adalah kota di mana atap datar dan permukaan yang ditinggalkan ditutupi dengan sistem pertumbuhan baru ini, masing-masing akan berkontribusi secara langsung untuk memberi makan penduduk perkotaan, yang saat ini mewakili sebagian besar populasi dunia,” paparnya.

“Ruang yang digunakan lebih sedikit. Pertanian intensif biasa dapat menumbuhkan sembilan salad per meter persegi tanah, saya bisa tumbuh 50 dalam satu menara. Anda dapat memilih varietas tanaman karena rasanya, bukan ketahanannya terhadap rantai transportasi dan lama penyimpanannya, dan Anda bisa memilihnya ketika mereka benar-benar dalam kondisi terbaiknya.”

Pertanian perkotaan tentu saja bukan fenomena baru. Walikota Paris, Anne Hidalgo, pada akhirnya bertujuan untuk memiliki setidaknya 100 hektar atap rumah, dinding dan fasad yang tertutup dengan tanaman hijau – termasuk 30 hektar yang memproduksi buah dan sayuran. Sebuah program bernama Les Parisculteurs mengundang kelompok-kelompok lokal untuk membuat proyek yang serupa setiap tahun.

Namun, tentu saja bertani dengan cara ini ada batasannya. Pada musim tertentu, ada sayuran yang tidak dapat ditanam. “Lobak mungkin tidak apa-apa, tetapi wortel, kentang, dan beberapa lagi yang akarnya terlalu panjang. Pohon buah jelas bukan pilihan. Begitu juga dengan kacang yang cenderung memakan banyak ruang dan tidak banyak pengambilannya.”

Tetapi Agripolis menjalankan kebun percobaan yang lebih kecil, di atas kompleks gym dan kolam renang di arondisemen ke-11, Agripolis bereksperimen dengan varietas baru dan mencoba teknik baru. Beberapa varietas raspberry yang menjanjikan juga siap untuk dikomersialkan.

Baca Juga :   Mengenal Tanaman Krisan

Pertanian perkotaan bukan satu-satunya pembangunan yang mengubah wajah pertanian. Seperti halnya hampir setiap sektor ekonomi lainnya, digitalisasi dan teknologi baru juga mengubah cara kita menanam pangan.

Sebelumnya, ada Kecerdasan buatan (AI) dan internet yang memang mulai merevolusi pertanian, dari tanpa mesin, mesin otomatis yang dapat menabur benih dan menyuburkan serta menyirami tanah dengan presisi maksimum hingga sistem yang memantau dengan tepat seberapa sehat masing-masing hewan dan seberapa banyak jumlahnya.

Sistem AI lainnya menganalisis sensor data tanah dan satelit dari jarak jauh, misalnya, untuk melihat kesehatan tanaman, kondisi tanah, suhu dan kelembaban dan bahkan untuk menemukan potensi penyakit pada tanaman.

Selain itu, ada juga Drone yang memiliki banyak kegunaan di pertanian. Dengan populasi dunia meningkat, peningkatan global, pestisida, dan faktor lainnya, drone semakin sering digunakan untuk menyerbuki tanaman tanaman dan kebun buah. Untuk menghindari menyia-nyiakan serbuk sari dengan cara menggoyangnya secara acak di tanaman, atau merusak bunga karena gesekan drone. Para ilmuwan di Jepang telah mengembangkan sistem di mana drone menggunakan pistol semprot dengan cairan formulasi khusus yang mengandung serbuk sari bunga.

Urban Farming yang dipraktikkan di Paris adalah bagian dari gambaran yang lebih besar dan perubahan yang cepat. Dengan adanya Pertanian perkotaan dapat dengan jelas memberikan angin segar dalam menghadapi krisis ekonomi. Selain itu, juga memberi manfaat pada lingkungan yaitu meningkatkan jumlah vegetasi di kota-kota kita untuk membantu memerangi beberapa efek dari pemanasan global.

Jika hal ini dilakukan dengan bijak, seiring waktu, pertanian dalam kota dapat mendorong kita untuk berpikir secara berbeda tentang kota. Paradigma bekerja, hidup dan bermain, dan tentang pertanian yang baik akan membawa produksi pangan lebih dekat ke dalam kehidupan kita.

Share :

Baca Juga

Inspiratif

Dormansi Pada Umbi Kentang

Inspiratif

Jenis Tanaman Untuk Hiasan Rumah

Inspiratif

Waspada, Pupuk Palsu Mulai Beredar

Inspiratif

Petani Prancis Boikot Produk Pertanian Jerman dan Spanyol

Inspiratif

Mentan Rekrut Mahasiswa Kejar Swasembada Pangan

Inspiratif

PTPN XI Berupaya Stabilkan HET Gula

Inspiratif

Harga Bawang Merah Di Petani Hanya 8000 Perkilo

Inspiratif

Menpupera Akui Ganti Rugi Lahan Jatigede Belum Selesai