Home / Panduan Budidaya

Senin, 2 November 2020 - 11:45 WIB

Pemberian Pestisida yang Efektif di Musim Hujan

Ilustrasi: Penyemprotan pestisida

Ilustrasi: Penyemprotan pestisida

Mediatani – Kita tentu mengharapkan hasil yang terbaik dari tanaman yang dirawat setiap harinya. Para petani tanaman sayuran dan buah pastinya ingin selalu menjaga agar bisa membuat tanaman tumbuh subur tanpa gangguan apapun. Berbagai cara pun kerap kali diusahakan, mulai dari perawatan yang intensif, penaburan pupuk, hingga pemberian pestisida untuk menghindarkan tanaman dari hama.

Hama memang telah lama menjadi musuh bagi petani karena dapat merusak berbagai tanaman yang sudah dirawat dengan sepenuh hati. Hal ini tentu saja akan merugikan petani dan membuat hasil panen tidak sesuai dengan ekspektasi. Bahkan, biasanya tanaman pun bisa rusak dini alias mati sebelum masa panen tiba.

Oleh karena itu, perlu dilakukan pemberian pestisida untuk membunuh hama yang menggangu tanaman. Hal ini membuat petani lebih tenang karena tanaman pun akan lebih tahan lama dan tidak mati di tengah proses perawatannya karena variabel penggangu berupa hama tersebut.

Pemberian Pestisida yang Tepat

Pemberian pestisida yang tepat pun akan dapat sangat efektif membunuh hama yang menggangu. Namun, pernahkah terpikir oleh Anda bagaimana cara pemberian pestisida yang efektif di saat musim hujan? Hal ini menjadi permasalahan yang menarik dan membingungkan bagi seorang petani pemula karena pestisida yang disemprotkan tentu saja bisa luntur bersama dengan air hujan yang turun apabila dilakukan pada waktu yang salah. Oleh karena itu, Anda harus mempelajari terlebih dahulu bagaimana cara pemberian pestisida yang tepat, khususnya di musim hujan.

Baca Juga :   ZPT yang Diperlukan untuk Pertumbuhan Cabai/Cabe

Waktu pemberian pestisida

Pemberian pestisida tepat dilakukan pada pagi atau sore hari di saat tidak ada angin kencang atau hujan turun. Memberikan pestisida biasanya dilakukan pada jam 6 pagi, jam 9 pagi maupun jam 3 sore. Pada waktu tersebut, kebanyakan jenis hama yang menggangu tanaman tidak banyak bergerak sehingga pemberian pestisida dianggap cukup efektif. Penyiraman pestisida yang dilakukan pun dapat menghindarkan resiko pestisida hilang oleh air hujan.

Perkirakan cuaca harian

Anda sebaiknya memperhatikan cuaca harian. Dengan kecanggihan teknologi pun Anda bisa memeriksa ramalan cuaca apakah hujan atau tidak pada hari yang bersangkutan. Dengan begitu, keadaan dapat terprediksi dan kita tahu kapan pemberian pestisida yang tepat dapat dilakukan.

Jangan Pernah Menyemprotkan Pestisida Setelah Hujan

Selain itu, Anda sebaiknya tidak memberikan pestisida sesaat setelah hujan turun. Mungkin setelah hujan berhenti, beberapa orang berpikir bahwa itu adalah waktu yang tepat karena tidak ada lagi hujan selanjutnya. Padahal, memberikan pestisida saat hujan baru saja turun membuat pestisida tersebut tidak berefek apapun pada tanaman. Hal ini terjadi karena permukaan daun masih licin dan basah bekas air hujan dan menyebabkan butiran pestisida sulit melekat pada daun.

Namun begitu, pemberian pestisida pada musim hujan bisa ditambah dengan bahan perekat yang berfungsi untuk membuat butiran kimia pestisida lebih mudah menempel di daun, terutama untuk beberapa jenis daun tanaman yang berlapis lilin atau berbulu halus. Bahan tersebut hanya perlu dicampur merata dan langsung dapat digunakan. Anda bisa mendapatkan bahan perekat khusus pestisida tersebut di toko pertanian terdekat dan biasanya dosis anjuran yang diperlukan sudah tercantum pada kemasan bahan perekat tersebut.

Baca Juga :   Langkah-langkah Budidaya Tanaman Anggur

Pemberian pestisida memang sangat dibutuhkan bagi sebagian besar petani yang memerangi hama. Namun, pemberian pestisida harus sesuai dengan dosis yang sewajarnya, jangan sampai berlebih karena dapat menyebabkan tanaman mati. Dengan ketekunan, perawatan tanaman pastinya akan berhasil dan kita bisa mendapatkan hasil panen yang sesuai dengan keinginan.

Kenali sifat pestisida

Sifat pestisida yang akan digunakan juga harus diperhatikan petani sesuai dengan tujuannya. Kalau untuk pencegahan, sebaiknya gunakan pestisida sistemik karena diserap dan diedarkan ke seluruh bagian tanaman sehingga tahan lama keampuhannya. Pestisida jenis berbeda yaitu pestisida kontak dilakukan jika ingin segera menumpas serangga yang sedang mengganas.

Pestisida sistemik akan diserap oleh daun tanaman minimal 2 – 6 jam hingga terserap oleh seluruh tubuh tanaman, jika tidak memungkinkan maka penyemprotan harus di ulang. Untuk mempertahankan obat sistemik agar terserap dengan baik, penambahan pupuk calsium 2,5 mg/l harus dilakukan. Disamping terdapat unsur hara didalamnya daya rekat pupuk calcium sangat baik yang dapat bertahan 1 – 2 hari walau hujun turun deras.

Share :

Baca Juga

Panduan Budidaya

Pisang Cavendish digemari Masyarakat, Begini Budidayanya

Panduan Budidaya

Belajar Budidaya Hidroponik Brokoli Mudah Dengan Sistem Wick (Sumbu)

Panduan Budidaya

Agro Sains Techno Park, Terobosan Baru dalam Dunia Pertanian

Panduan Budidaya

Petani Aren Sukses Berpenghasilan 1 Juta Per Hari

Panduan Budidaya

Teknik Budidaya Bunga Bougenville Agar Cepat Berbunga

Panduan Budidaya

Budidaya Kemangi Hidroponik Organik yang Aman dan Sehat

Featured

Daun Dewa, Si Tanaman Obat Kaya Khasiat

Panduan Budidaya

Manfaatkan Perkembangan Teknologi, Petani Milenial Konawe Selatan Raup Rp 20 Miliar