Home / Nasional

Sabtu, 5 Agustus 2017 - 03:58 WIB

Petani Enggan Tanam Kedelai, Kenapa ?

Mediatani.co – Petani di wilayah Jawa Barat, mayoritas tak tertarik untuk melakukan budi daya kedelai. Sebab, hasilnya, dinilai sangat jauh dari menguntungkan.

“Penghasilan per bulannya hanya Rp 200 ribu,” kata Kepala Bidang Produksi Dinas Pertanian Tanaman Pangan Jawa Barat, Uneef Primadi, saat ditemui Tempo, di di Desa Sida Mulya, Subang, Jumat, 4 Agustus 2017.

Penghasilan petani kedelai yang empat kali lipat lebih rendah dari buruh penyapu jalan di Subang yang mencapai Rp 1 juta per bulannya itu, disebabkan mahalnya ongkos produksi yang harus dikeluarkan.

Uneef mengungkapkan, ongkos produksi tanaman kedelai per hektarenya mencapai Rp 12,1 juta, adapun hasil jual produksi kedelainya per hektare hanya Rp 12,7 juta. Saat ini harga kedelai sesuai harga patokan pemerintah Rp 6.700 per kilo gram.

Baca Juga :   RUU Omnibus Law Bawa Angin Segar Bagi Petani

Dengan begitu, margin antara ongkos produksi dengan hasil jual produksi per musim, hanya Rp 600 ribu. Angka tersebut masih harus dibagi tiga bulan selama masa tanam hingga panen, artinya, per bulan pendapatan bersih petani kedelai memang hanya Rp 200 ribu.

Untuk mengajak petani gandrung menanam kedelai, Aneef mengaku sudah mengajukan kenaikan HPP kedelai dari Rp 6.700 menjadi Rp 8.500 per kilo gramnya. “Soal usulan kenaikan harga ituu sudah kami sampaikan kepada Pak Gubernur dan diteruskan kepada Kemendag,” tuturnya.

Kecuali kenaikan HPP, soal lain yang dipercaya dapat mendongkrak minat petani tanam kedelai yakni diberikannya subsidi benih. Sebab, benih kedelai sangat langka di kalangan petani.

Soal minimnya petani menanam kedelai tersebut otomatis menggerus target tanam. Contohnya, target tanam tahun 2017 seluas 65 ribu hektare, capaian targetnya hingga medio akhir Juli baru tercapai 18 ribu hektare.

Baca Juga :   Guru Besar Udayana: Petani Pahlawan Kebutuhan Pokok, Jangan Dilupakan !

Untuk mengejar target tanam, setiap dinas pertanian tanaman pangan kabupaten dan di Jawa Barat melakukan kerjasama dengan TNI. “Kami siapkan bantuan tanam kedelai seluas 38 ribu hektare,” imbuh Haneef.

Di wilayah Subang, bantahan tanam kedelai kerja sama dinas pertanian tanaman pangan, petani dan TNI tercatat 415 hektare, lahan tanamnya tersebar di Kecamatan Cipunagara, Cisalak, dan lembaga masyarakat daerah hutan (LMDH) dan Perhutani.

“Penanganan gerakan tanam kedelai di Subang dimulai hari ini, Jumat, 4 Agustus 2017, ” kata Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Subang, Jaja Rohadamaja. Tanaman kedelai sampai datang masa panen memerlukan waktu 90-100 hari.

Sumber : tempo.co

Share :

Baca Juga:

Pengurus Bidang Kastrad BPP PISPI

Berita

Impor Beras Lagi, PISPI: Kasihan Petani

Berita

Greenhouse Petani Muda Ini Bikin Ganjar Berdecak Kagum

Nasional

Waduk Jatigede Digenangi, Petani Padajaya Kehilangan Kerja
Pelatihan Pembuatan Pestisida dari Puntung Rokok

Berita

Kader HMI Cabang Bogor Manfaatkan Puntung Rokok Jadi Pestisida

Berita

Jokowi Harap Manfaat Bendungan Mampu Bangkitkan Peternakan di NTT

Nasional

Telah Menempuh 650 KM, Massa Aksi Kini Sampai di Pekanbaru

Nasional

Harga Mencapai Rp1,6 miliar per Tahun, Pasar Ekspor Asparagus Terbuka

Berita

Konsisten Jadi Agen Pembangunan, Askrindo Bantu Tingkatkan Produksi Petani Madu